Graphene, Material Terkuat di Masa Depan

Transparan, bisa ditekuk, dan konduksinya lebih unggul dari tembaga.

Sebuah model selembar graphene
Muhammad Chandrataruna, Amal Nur Ngazis | Senin, 4 Februari 2013, 06:07 WIB
VIVAnews – Melihat Samsung dan Apple di tengah gemilang, Nokia tidak tinggal diam untuk membuahkan inovasi baru. Produsen ponsel asal Finlandia itu dikabarkan sedang mengembangkan graphene, yaitu material paling kuat di masa depan. Benarkah?

Memiliki sifat elektronik, graphene merupakan material baru yang unggul. Untuk meneliti dan mengembangkan material ini, Nokia menerima hibah dana sebesar US$1,35 miliar, setara Rp13,1 triliun, dari Uni Eropa selama satu dekade ke depan.

“Kami bangga terlibat dengan proyek ini, dan kami memiliki ‘akar’ yang kuat di lapangan. Kamilah yang pertama mengerjakan graphene sejak tahun 2006 lalu,” kata Direktur Teknologi Nokia, Henry Tirri, dalam sebuah pernyataan yang dikutip Cnet, Senin 3 Februari 2013.

“Sejak itu, kami mengidentifikasi di mana bahan ini dapat diterapkan dalam lingkungan komputasi modern. Sejauh ini, kami merampungkan sejumlah pekerjaan yang menjanjikan, tapi saya yakin inovasi terbesarnya belum ditemukan,” Tirri menjelaskan.

Selain diklaim paling kuat di dunia, yaitu 300 kali lipat lebih kuat dari baja, graphene memiliki segala unsur kualitas lainnya. Material ini juga merupakan objek tertipis sekaligus paling ringan yang pernah ditemukan oleh manusia. Ketebalannya hanya satu atom.

Graphene terbuat dari kristal dua dimensi, dan terlihat sedikit seperti tip isolasi, tapi jauh lebih tipis. Selain itu, material ini juga transparan, bisa ditekuk, dan memiliki sifat konduksi lebih baik ketimbang tembaga.

Jika berhasil dalam pengembangannya, maka Nokia akan mampu membangun ponsel yang sangat ringan, tahan lama, dan tidak rentan terhadap panas yang berlebihan.

“Ketika berbicara tentang graphene, kami telah mencapai titik balik. Sekarang kami berada di awal revolusi graphene,” kata Jani Kivioja, pemimpin penelitian Nokia Research Center, dalam pernyataannya.

“Dulu, kita tahu cara untuk memproduksi besi murah yang melatarbelakangi revolusi industri. Lalu ada silikon. Dan, sekarang waktunya untuk graphene,” tutur Kivioja optimistis.

© VIVA.co.id



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s